Categories
Umum

Sekolah Islam Terpadu AULIYA Terapkan Program “AULIYA Home Learning”

AULIYA Home Learning yang diterapkan Sekolah Islam Terpadu AULIYA merupakan model pembelajaran alternatif, menyikapi penularan pandemi Covid-19 saat ini. Terhitung sejak tanggal 16 sampai 29 Maret, Sekolah telah mengalihkan pembelajaran melalui online dari rumah. Upaya ini dilakukan sebagai langkah pencegahan penyebaran coronavirus di lingkungan sekolah.
.
Untuk mengimplementasikan sistem pembelajaran online secara terstruktur, bapak ibu guru telah merancang program yang dapat di akses secara online, seperti melalui video youtube, teleconference, online classroom, bahkan bermain bersama melalui dunia maya yang dilengkapi dengan tutorial untuk membantu orangtua mengarahkan siswa dirumah.
.
“Walau pembelajaran dialihkan di rumah, ananda tetap bisa berinteraksi dengan guru dan teman-teman sekelasnya melalui video conference, selain dapat menambah pengalaman baru sekaligus mereka juga bisa belajar didampingi orangtua. Khusus untuk siswa SMP dan SMA pembelajaran dilakukan melalui Google Classroom, sementara Kegiatan Tahfizhul dan Tahsinul Qur’an dilakukan melalui video call secara personal oleh guru kepada siswa pada waktu-waktu yang telah dijadwalkan. Hal ini tentunya perlu didukung oleh orangtua dirumah guna membangun sistem pembelajaran online yang efektif” ungkap Rahma Nurhayani Manajer Pendidikan SIT AULIYA.

Rahma menambahkan walaupun berada di rumah, siswa dan siswi Sekolah Islam Terpadu AULIYA harus tetap mendapatkan haknya sebagai siswa. Pembelajaran berbasis digital E-Learning ini menjadi tantangan bagi guru untuk mengembangkan materi pengajarannya agar lebih kreatif dan menarik sehingga siswa tetap dapat belajar dirumah dengan menyenangkan tanpa menjadi beban termasuk untuk orangtua.

Berbagai cerita menarik mewarnai proses ini, mulai dari menyapa di pagi hari melalui voice recorder atau video yang direkam oleh bapak dan ibu guru, murojaah bacaan Qur’an secara bersama, mengerjakan tugas serta melakukan pertemuan didunia maya dengan guru dan teman-teman satu kelas.

Materi yang diberikan per hari dibatasi 2 mata pelajaran dan dimulai dari pukul 08.00 sampai 12.30. Namun guru harus tetap mengingatkan siswa untuk melakukan ibadah harian seperti sholat lima waktu, dhuha, tilawah Qur’an dan memberkan motivasi untuk menjaga kesehatan.

“Kami memahami ‘public mood’ yang terjadi saat ini, masyarakat sedang merasa khawatir, cemas, resah, ketakutan akibat adanya penyebaran coronavirus yang semakin bertambah jumlahnya. Oleh karena itu, materi pembelajaran dirumah tidak bisa disamakan seperti disekolah, agar semua bisa menjalani aktivitas ini dengan nyaman. Kami menghargai setiap proses yang dilakukan siswa dan orangtua dalam masa sulit ini, yang paling penting anak-anak bisa melakukan kegiatan secara mandiri” tutur Rahma.